Membina Generasi Harapan

100 Darjah Celsius

Perbezaan antara kecemerlangan dan pencapaian yang biasa dalam kehidupan kita selalunya sangat kecil. Namun imbuhan kecemerlangan atau yang menjadi juara adalah cukup besar jika dibandingkan dengan yang tidak menjuarai sesuatu pertandingan. Air akan menjadi cukup panas pada 99 darjah celsius tetapi dengan perbezaan satu darjah kepada 100 darjah celsius, air akan mula bergelegak (boiling) dan mengeluarkan stim. Keupayaan stim ini dapat mengerakan lokomotif yang beratnya boleh mencakap ribuaan kilogram. Bayangkan… dengan hanya perbezaan satu darjah celsius, air bertukar dari sifatnya yang hanya panas kepada satu jenis gas yang telus (transparent) dan mempunyai kekuatan yang tak terhingga. Stim ini juga boleh menjana kuasa elektrik yang boleh menerangkan satu bandaraya.

Saya ingin berkongsi beberapa contoh 100 degree celsius dalam kehidupan kita sebagai satu perkongsian minda untuk kita semua serta menjadi ingatan kepada diri saya untuk terus memacu kecermelangan dalam kehidupan kita semua, insya-Allah. Saya berdoa agar contoh-contoh ini akan mencetus sedikit motivasi dalaman kita dan terus berazam untuk menjadi hamba Allah yang sebaik mungkin.

100 darjah celsius Akademik
Mendapat A dalam akademik memerlukan markah sekurang-kurangnya 85%. Namun jika kita hanya mampu mendapat 84%, perbezaan yang sedikit ini bakal membezakan kita samada dapat memasuki universiti pilihan atau tidak. Jika kita bangun untuk berusaha memberi komitment 100 darjah celsius dalam pelajaran kita bersama doa, insya-allah kita mungkin akan berjaya mengondol A dalam pencapaian akademik kita.

100 darjah celsius pencapaian
Perbezaan antara Husin Bolt (pemenang pingat emas 100M dan 200M sukan Olimpik 2008) dan pemenang tempat kedua adalah nano saat. Menjadi pemegang pingat perak atau gangsa adalah satu kegagalan dalam sejarah sukan. Tidak ramai yang ingat siapakah yang mendapat tempat kedua dalam sesuatu acara. Untuk menjadi sesaorang yang mencipta sejarah, tempat kedua bukanlah satu pilihan.

Dalam pertandingan golf PGA selama 25 tahun, purata perbezaan pukulan antara pemenang dan tempat kedua adalah kurang dari 3 pukulan, namun perbezaan imbuhan hadiah kemenangan hampir 50%. Lagi sekali, dengan perbezaan sangat kecil antara yang menang dan kalah bolem membawa perbezaan yang cukup besar dari segi balasan.

Perkara yang sama dapat kita perhatikan dalam perlumbaan sukan permotoran Formula 1. Perbezaan masa untuk permenang tempat pertama dan kedua cukup sedikit. Hanya yang terbaik dalam terbaik dapat berdiri di podium bernombor 1.

100 darjah celsius kebolehan
Saya juga ingin berkongsi kisah Nabi Sulaiman AS seperti yang ada dalam Al-Quran yang mana Nabi Allah Sulaiman AS bertanyakan kepada bijak pandai siapa yang boleh membawa istana Puteri Balqis kehadapan Baginda Nabi Allah Sulaiman AS sebelum tibanya Puteri Balqis mengadapnya. Surah Naml ayat 38-40:

Nabi Sulaiman berkata pula (kepada golongan bijak pandainya): “Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?”

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”.

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.

Kisah Nabi Allah Sulaiman AS ini memberi penekanan bahawa perbezaan dalam kebolehan memberi kelebihan. Jika dilihat dari darjah kecepatan duduk ke posisi berdiri berbanding dengan kerlipan mata, tidak banyak perbezaannya namun, orang yang berpengetahuan dari Kitab Allah ini telah berjaya membawa singgahsana Balqis ini lebih cepat dari Jin Ifrit.

Kisah di atas memberi pengajaran kepada kita bertapa pentingnya untuk menduduki tempat pertama dalam apa jua yang kita lakukan dalam kehidupan kita. Sikap tidak mudah terima bahawa tempat kedua sudah cukup bakal mencetus motivasi dalaman yang akan terus memacu tenaga, minda serta upaya untuk menjadi insan yang cemerlang disisi Allah SWT, Insya-Allah.

-sumber: http://nalurikembara.blogspot.com

About these ads

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.