Membina Generasi Harapan

Tarbiyyah

IBADAH YANG SAHIH MENJANA AKHLAK YANG MANTAP

Akhlak adalah berpunca daripada hati (qalb, nafs)…Baiknya akhlak ditentukan oleh hati. Bila hati tunduk kepada hawa nafsu, akan berlaku kehancuran kepada manusia.

Dalam satu bait syair Arab, ia menceritakan bagaimana manusia dihimpit oleh kecelakaan, masalah, kehancuran yang disebabkan oleh hati mereka dikuasai hawa nafsu, dunia, harta benda. Antara bait-bait syair tersebut:

“Wahai orang yang berkhidmat untuk jasadnya sahaja;

Berapa banyak kamu telah ditimpa dengan masalah;

Adakah kamu ingin mencari tempat yang tiada keuntungan hanya kerugian sahaja?

Ayuh! tumpukanlah pada jiwa;

Kerana anda adalah manusia yang ada ruh, jiwa;

Bukan manusia yang bersandarkan jasadnya sahaja;

Hulurkan dua tangan anda untuk berpegang kepada tali Allah;

Sekalipun tonggak yang lain mengkhianati anda;

Tetapi tonggak kepada Allah itulah yang teguh.”

Dalam satu hadith, Rasulullah S.A.W. bersabda, “Sesungguhnya aku diutuskan adalah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” Syeikh Muhammad Al-Ghazali menerangkan dalam kitabnya bahawa keseluruhan risalah Islam tidak menyebut lebih daripada perkara ini iaitu menyempurnakan akhlak yang mulia. Sebagai contoh, ibadah, bukan hanya tergantung kepada gerak geri biasa sahaja ataupun upacara zahir sahaja tetapi yang tersirat daripada ibadat itu adalah akhlak. Ibadah-ibadah yang ada di dalam Islam adalah tidak lebih daripada latihan-latihan untuk memperbaiki akhlak yang mulia.

Contohnya solat. Tujuan disebalik solat adalah:

“dirikanlah solat, sesungguhnya solat dapat mencegah dari perbuatan keji dan munkar…”. Allah menjadikan solat sebagai wasilah untuk menghindarkan diri dari segala perkara munkar dan maksiat. Dengan erti kata lain, solat adalah sebagai pendinding daripada melakukan maksiat.

Begitu juga dengan ibadah zakat. Zakat bukan sahaja dapat menyucikan harta. Bahkan ia juga dapat membersihkan hati. Ini kerana bukannya mudah bagi seseorang itu untuk menyerahkan sebahagian harta yang disayangi kepada orang lain. Ini menjadi bukti kebersihan hati yang dimilikinya.

Hal yang sama juga ada pada ibadah puasa. Puasa bukan hanya menahan diri daripada akan dan minum tetapi daripada perkara-perkara maksiat yang lain seperti mengumpat, mengeluarkan kata-kata yang tidak elok, memfitnah, melihat perkara-perkara yang tidak baik dan sebagainya.

Satu lagi perkara yang perlu diambil perhatian adalah berkenaan lemahnya akhlak adalah sebagai tanda kepada lemahnya iman. Kalau ibadah yang dilakukan, masih lagi tidak dapat memperbaiki akhlak, ini membuktikan iman yang lemah. Iman yang kuat semestinya dapat melahirkan akhlak yang mantap. Dan setiap amalan baik yang dilakukan akan mengukuhkan iman. Sebab itu “iman yazid wa yanquz” (bertambah dan berkurang) kerana ia bergantung kepada amalan. Sebaliknya, keruntuhan akhlak adalah disebabkan oleh kelemahan iman atau telah terluput langsung iman dalam jiwa.

Sebagai contoh kaitan antara akhlak dan iman, dalam satu hadith, Rasulullah S.A.W bersabda; “Malu dan iman adalah bergandingan (pair, berpasangan); jika salah satu terangkat (tiada), yang satu lagi akan terangkat juga (sebab ia berpasangan).” (Hadith riwayat Hakim dan At-Tabrani).

 Dalam hadith yang lain, Rasulullah pernah bertanya kpd sahabat tentang siapakah orang yang muflis. Para sahabat menjawab orang yang muflis adalah orang tiada duit, harta dan sebagainya Tetapi Rasulullah S.A.W. menyatakan bahawa orang yang muflis pada hari kiamat nanti adalah pahala yang orang tersebut perolehi ketika hidup di dunia telah diambil oleh orang yang pernah dizaliminya ketika di dunia sehingga tiada lagi pahala yang ada padanya. Bahkan, dia akan ditambah dengan dosa orang yang dizaliminya tadi. Begitulah perumpaan muflis di dunia berbanding muflis di akhirat. Muflis di dunia boleh diatasi lagi tetapi muflis di akhirat tidak boleh…

Sebagai kesimpulan, tujuan dan arahan ibadah dalam ajaran Islam adalah untuk memperbaiki akhlak seperti berkasih sayang sesama manusia, haiwan, tumbuhan dan sebagainya. Untuk memperolehi akhalak yang mulia, perlulah melalui tamrin-tamrin (latihan-latihan) yang berterusan seperti solat, puasa, zakat dan sebagainya serta ditambahkan dengan ibadah sunat yang lain seperti solat sunat.


KU PUJUK HATIKU

KENAPA AKU DIUJI ??

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ {2

وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ {3

2. Patutkah manusia menyangka Bahawa mereka akan dibiarkan Dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

3. dan Demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang Yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian Yang demikian), nyata apa Yang diketahui Allah tentang orang-orang Yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa Yang diketahuiNya tentang orang-orang Yang berdusta.

– Surah Al-’Ankabut : 2 & 3 –

KENAPA AKU TIDAK DAPAT APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN??

وَعَسَى أَن تَكْرَهُواْ شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَى أَن تُحِبُّواْ شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ {216

216  . . .  dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.                                                             

 – Surah Al-Baqarah : 216 –

KENAPA UJIAN SEBERAT INI??

لاَ يُكَلِّفُ اللّهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا

286.  . . .Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya.

 – Surah Al-Baqarah : 286 –

BAGAIMANA AKU HARUS MENGHADAPINYA??

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اصْبِرُواْ وَصَابِرُواْ وَرَابِطُواْ وَاتَّقُواْ اللّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ 200}

200. Wahai orang-orang Yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi Segala kesukaran Dalam mengerjakan perkara-perkara Yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).                                                         – Surah Ali ’ Imran : 200 –

 

وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى الْخَاشِعِينَ {45

45. dan mintalah pertolongan (kepada Allah) Dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan Sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang Yang khusyuk;                   

– Surah Al-Baqarah : 45 –

RASA FRUST??

وَلاَ تَهِنُوا وَلاَ تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ {139

139. dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa Yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang Yang tertinggi (mengatasi musuh Dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang Yang (sungguh-sungguh) beriman.                                 

  – Surah Ali ’ Imran : 139 –

AKU DAH TAK DAPAT TAHAN LAGI

وَلاَ تَيْأَسُواْ مِن رَّوْحِ اللّهِ إِنَّهُ لاَ يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللّهِ إِلاَّ الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ {87

87. . . . dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum Yang kafir”.                                                        

– Surah Yusuuf  :  87 –

APA YANG AKU DAPAT DARI SEMUA INI??

إِنَّ اللّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالإِنجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللّهِ فَاسْتَبْشِرُواْ بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُم بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ {111

111. Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka Dengan (balasan) Bahawa mereka akan beroleh syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada Yang membunuh dan terbunuh. (balasan syurga Yang demikian ialah) sebagai janji Yang benar Yang ditetapkan oleh Allah di Dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi Yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? oleh itu, bergembiralah Dengan jualan Yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan Yang besar.           

 – Surah  Al-Taubah : 111 –

KEPADA SIAPA AKU BERHARAP??

حَسْبِيَ اللّهُ لا إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ {129

129. . .  “Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia; kepadanya Aku berserah diri, dan Dia lah Yang mempunyai Arasy Yang besar.”                                                           

– Surah  Al-Taubah : 129 –


Ramadhan dan Tarbiyah

RAMADHAN DAN TARBIYYAH

 Puasa di bulan Ramadhan amat berkait rapat dengan proses tarbiyyah jiwa mukmin. Melalui puasa yang dilalui, pelbagai perasaan yang berkaitan dengan iman seseorang individu akan dapat dirasai. Banyak sekali hadis-hadis Rasulullah SAW yang mengaitkan puasa dengan tarbiyyah apatah lagi dilaksanakan dalam bulan Ramadhan. Sabda Rasulullah SAWyang maksudnya:

 

“Daripada Abu Hurairah r.a berkata Rasulullah saw bersabda: Puasa adalah perisai (memelihara daripada akhlak yang buruk). Apabila seseorang itu berpuasa, maka janganlah dia  mengeluarkan kata-kata yang tidak elok (mencarut) atau kesat. Jika ada orang memakinya atau mahu membunuhnya, maka katakanlah kepadanya: Sesungguhnya aku berpuasa, sesungguhnya aku berpuasa”

 

Proses tarbiyyah jiwa mukmin perlu berterusan dan di antara saat atau tempoh yang paling baik untuk mentarbiyyah jiwa adalah dalam bulan Ramadhan. Jiwa yang bersih melahirkan akhlak terpuji. Sebaliknya jiwa yang dikotori dengan dosa akan melahirkan akhlak yang keji. Selain proses mentarbiyyah jiwa untuk menjadi individu muslim yang sejati dan sentiasa melaksanakan ketaatan kepada Allah swt, Ramadhan juga merupakan masa yang sangat sesuai untuk mentarbiyyah ahli keluarga agar sentiasa bermuraqabah (mendekatkan) diri dengan Allah swt. Justeru itu, jangan lepaskan

peluang masa keemasan ini untuk mentarbiyyah ahli keluarga dengan pelbagai wasilah agar ianya akan membentuk keluarga yang barakah dan berpanjangan sehingga akhir hayat.

 

Berikut adalah beberapa tips yang boleh dijadikan panduan agar madrasah Ramadhan dapat mendidik ahli keluarga menjadi insan yang soleh dan musleh:

1. Berpuasa.

Berpuasa di bulan Ramadhan adalah di antara amal ibadat yang paling utama untuk dilaksanakan. Puasa merupakan perisai (memelihara daripada akhlak yang buruk) kepada orang-orang mukmin. Berpuasa akan membantu orang-orang mukmin mengelakkan diri mereka daripada terjerumus melakukan akhlak yang buruk seperti mencarut dan memaki hamun atau berkata dengan perkataan yang kesat kepada orang lain. Sifat dan perasaan mahmudah akan mudah menjelma dan sebati kepada mereka yang berpuasa kerana puasa sebenarnya menyuburkan rasa ketakwaan dan kepatuhan kepada Allah SWT. Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 183:

 

“Wahai orang-orang beriman, diwajibkan ke atas kamuberpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang terdahulul daripada kamu, supaya kamu bertakwa”

 

Latihlah anak-anak untuk berpuasa dengan menerangkan pelbagai kelebihan dan keistimewaan yang akan diberikan kepada mereka yang berpuasa. Selain daripada mendekatkan diri kepada Allah SWT, puasa juga sebenarnya sangat berperanan dalam meningkatkan kesihatan individu. Seorang doktor bernama Mc Phodoun yang mengkaji dan meneliti pengaruh puasa terhadap tubuh manusia ada menyatakan:

“Setiap manusia memerlukan puasa, sekalipun dalam keadaan sakit, kerana racun makanan dan ubat-ubatan jika sudah terhimpun pada diri manusia akan menyebabkan diri seperti terasa berat dan kurang berghairah”

 

2. Solat Tarawih/Witir.

Keistimewaan Ramadhan adalah adanya solat terawih yang tidak ada di bulan-bulan lain. Hukum sunat muakkad sepatutnya digunakan sebaik yang mungkin untuk umat Islam mengaut sebanyak mana yang mungkin pahala daripada melaksanakan solat tarawih ini. Baginda Rasulullah SAW mengerjakan secara berjemaah di masjid bersama dengan para sahabat selama beberapa malam. Pada masa yang sama ada ketikanya Rasulullah SAW melaksanakannya di rumah baginda. Solat tarawih adalah satu fenomena hebat yang dikagumi oleh orang bukan Islam yang hanya berlaku di bulan Ramadhan. Laksanakanlah di masjid secara berjemaah dan ajaklah anak dan isteri untuk bersama-sama melaksanakannya. Walaubagaimanapun solat tarawih boleh dilaksanakan di rumah bersama dengan isteri dan anak-anak, bersama sahabat handai mahupun jiran. Apa yang penting proses tarbiah melalui solat tarawih ini dapat diaplikasikan dalam kehidupan umat Islam.

 

3. Membaca Al-Quran.

Al-Quran yang diturunkan permulaannya oleh Allah SWT pada 17 Ramadhan kepada Nabi Muhammad SAW merupakan mukjizat yang terbesar dan menjadi petunjuk kepada umatnya. Tiada siapa yang mempertikaikan kalamullah ini dan ianya sentiasa menjadi rujukan kepada setiap permasalahan yang berlaku kepada manusia. Justeru itu, membaca dan menghayati al-Quran serta mentadabburkan

isi kandungannya merupakan satu tuntutan yang perlu dilaksanakan.

Ramadhan adalah saat yang amat baik untuk membaca al-Quran bersama-sama ahli keluarga selain membaca secara bersendirian. Peruntukan masa untuk membaca bersama keluarga; isteri dan anak, mengikut masa yang bersesuaian dengan kehidupan kita yang sentiasa sibuk dengan. pekerjaan harian ini. Saat bersama keluarga walaupun dalam jangkasa masa yang terhad hendaklah digunakan sebaik yang mungkin untuk bersama-sama membaca al-Quran. Di antara cadangan waktu yang sesuai membaca al-Quran bersama keluarga dalam bulan Ramadhan ini ialah:

 

a. Selepas Solat Subuh.

b. Selepas Solat Tarawih.

c. Bila-bila Masa.

Jadikanlah membaca al-Quran bersama keluarga dengan masa mengikut kesesuaian anda! Yang penting, laksanakanlah supaya bulan yang penuh kerahmatan ini tidak berlalu begitu sahaja.

Daripada Ali bin Abi Talib ra berkata:: Rasulullah saw bersabda:

 

“Barangsiapa yang membaca al-Quran lalu dizahirkan (dalam kehidupannya), menghalalkan apa yang dihalalkan oleh al-Quran dan mengharamkan apa yang diharamkan oleh al-Quran, maka Allah akan memasukkanya ke dalam syurga dan dia dapat memberikan syafaat kepada sepuluh orang daripada ahli keluarganya yang sepatutnya dimasukkan ke dalam api neraka”.

 

4. Menghayati Akhlak Ramadhan

Ramadhan membawa seribu rahmat kepada mukmin yang menghayatinya. Ramadhan mendidik mukmin agar sentiasa mengingati saudaranya lain yang amat memerlukan bantuan dan pertolongan. Sebagai sebuah keluarga yang ingin menghidupkan Ramadhan, tarbiyyah kepada diri sendiri, isteri, anak-anak, jiran tetangga, penduduk taman dan masyarakat sekitar perlu diadaptasikan dalam kehidupan seharian. Terapkan dalam jiwa ahli keluarga secara langsung mahupun secara tidak langsung mengenai kepentingan menghayati Ramadhan dengan akhlak-akhlak yang terpuji. Masa sedang berehat dengan keluarga, sedang berjalan ke masjid atau surau, sedang menerima tetamu, sedang menjadi tetamu, apabila waktu berbuka, apabila berada dalam kereta, sedang berjalan di pasar, apabila berada dalam masjid, apabila bersama dengan orang ramai dan masa-masa yang lain; semuanya itu adalah tips-tips masa yang boleh diterapkan kepada anak-anak kita tentang penghayatan akhlak Ramadhan. Di antara akhlak Ramadhan yang perlu dihayati ialah:

a. Belas Kasihan.

Wujudkan dalam diri kita sifat belas kasihan kepada saudara kita di merata dunia yang sedang mengalami penderitaan dan penindasan. Kesatuan perasaan perlu diwujudkan dalam diri kita dengan nasib yang dialami oleh saudara seakidah dengan diri kita. Saudara seakidah kita di Afghanistan, Palestin, Kasymir dan di tempat lain lagi amat memerlukan sumbangan dan bantuan kita semua. Perasaan ini boleh diwujudkan dengan menghulurkan sumbangan kepada mereka. Peruntukkan wang perbelanjaan harian, wujudkan tabung khas di rumah dan didiklah anak-anak dengan memberikan sumbangan kepada yang memerlukan kerana hadis Rasulullah saw ada menyatakan:Maksudnya:

 

“Barang siapa yang tidak mengambil berat perihal orang Islam, dia bukanlah dari kalangan mereka”

Selain sifat belas kasihan kepada manusia, menyemai sifat belaskasihan anak-anak kepada haiwan juga perlu dilaksanakan. Cerita bagaimana seorang lelaki yang diampunkan dosanya oleh Allah SWT kerana memberikan air minuman kepada seekor anjing yang sedang kehausan perlu diberikan agar anak-anak

mengerti dan memahami betapa pentingnya sifat belas kasihan.

b. Memelihara Silaturrahim.

Tautkan hati ibu bapa, adik beradik, sahabat handai, saudara mara, rakan sepejabat, jiran dan komuniti masyarakat di taman dengan ikatan silaturrahim kerana rahmat akan diturunkan kepada mereka yang memeliharanya. Ziarahi mereka dan jika ada kesempatan dan ajaklah mereka untuk berbuka puasa di

rumah kita. Ketibaan Ramadhan juga hendaklah didahului dengan ucapan tahniah dengan kedatangannya dan lakukanlah kepada keluarga kita, adik beradik, sahabat handai, jiran dan kepada mereka yang mengenali diri kita. Ucapkanlah tahniah sempena kedatangan Ramadhan dengan ucapan melalui telefon dan SMS serta nasihatkanlah untuk mempertingkatkan amalan sempena kedatangan Ramadhan al-Mubarak ini. Kepentingan memelihara ikatan silaturrahim ini ada disebutkan dalam hadis Rasulullah SAW:

Maksudnya: “Barangsiapa yang suka untuk dipanjangkan usianya dan dimurahkan rezekinya, maka berbuat baiklah kepada kedua ibu bapanya dan peliharalah ikatan silaturrahimnya”

c. Infaq.

Sifat bakhil dan kedekut amat dilarang dalam Islam dan apabila diamalkan ianya menjadi punca kemurkaan Allah SWT. Infaqkanlah harta yang kita miliki kerana ia merupakan bisnes atau perniagaan yang amat menguntungkan. Ubat kepada penyakit bakhil atau kedekut ini ialah yang berlawanan dengannya iaitu dengan cara menginfakkan harta yang kita miliki. Realitinya, kita membelanjakan wang setiap hari bagi perbelanjaan diri sebelum kedatangan Ramadhan dan apa salahnya untuk kita belanjakan wang tersebut dengan menginfakkannya kepada orang lain yang lebih memerlukan. Pahala yang diberikan oleh Allah SWT kepada yang menginfakkan hartanya amatlah besar sekali apatah lagi jika sekiranya dilaksanakan dalam bulan Ramadhan. Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya, sedekah (pemberian seorang muslim memanjangkan umurnya, menghindarkannya dari mati yang tidak baik; ia dihindarkan Allah dari kesombongan dan keangkuhan”

(Riwayat at-Tabrani)

Berikan pengajaran dengan menunjukkan contoh teladan kepada anak-anak kita agar mereka tidak kedekut untuk memberikan wang yang dimiliki. Ceritakan betapa besarnya pahala sedekah sebagaimana yang dinyatakan di dalam al-Quran dan al-Hadis dengan mengutamakan infak kepada yang amat memerlukan.

d. Pemaaf.

Sifat pemaaf adalah satu tuntutan untuk dilaksanakan dan banyak kebaikannya apabila dilaksanakan. Gembirakan orang lain dengan memberikan kemaafan kepada mereka. Hadis Rasulullah SAW ada menyatakan:

Maksudnya: “Daripada Ali ra katanya: Sesungguhnya antara perkara yang boleh mengampunkan dosa-dosa ialah memberi kegembiraan kepada saudara seIslam kamu”

Sifat ini akan mudah diperolehi apabila berada di Madrasah Ramadhan kerana umat Islam saling memahami di atas kepayahan yang dialami kerana berpuasa. Tanamkan dalam jiwa kebaikan memaafkan orang lain dan ganjaran yang akan diberikan. Mulakannya dengan diri anda dan anak-anak anda khususnya apabila mereka bergaduh atau bertengkar sesama sendiri. Tautkan hati anak-anak dengan sifat pemaaf apabilasalah seorang melakukan kesalahan dan jangan biarkan sesuatu pertengkaran berlarutan sehingga membawa kepada kekerasan hati. Hati yang keras menyebabkan seorang muslim payah untuk menerima hidayah dan petunjuk daripada Allah SWT. Sikap suka memberi maaf akan mudah dibentuk dan disemai ke dalam diri anak-anak dan ia dimulakan dengan kita sebagai ibu atau bapa memaafkan kesilapannya. Galakkan anak-anak kita untuk memberi kemaafan kepada saudara kandungnya dan sahabat-sahabatnya agar sikap ini akan berterusan dan diamalkan dalam kehidupan hariannya.

e. Qanaah.

Nafsu yang menggelojak untuk memenuhi kehendak kehidupan duniawi berkurangan jika sekiranya seorang muslim berpuasa dengan penuh keinsafan di bulan yang mulia ini. Disinilah peranan madrasah ini untuk mendidik jiwa muslim menjadi qanaah (berpada) dengan apa yang dimilikinya dengan tidak memburu kehidupan duniawi yang tidak akan kenal rasa puas bagi mereka yang memburunya. Apatah lagi pemburuan kehidupan duniawi ini adalah satu bentuk yang haram! Biarlah kehidupan duniawi yang membelit kehidupan manusia ini dapat diatasi dengan sifat qanaah dan qanaah ini akan diperolehi dengan lebih mudah melalui ibadat puasa. Tanpa qanaah seorang muslim akan sentiasa mencari dan memburu habuan dunia yang bersifat sementara ini sehingga menyebabkan dirinya terjerumus ke dalam lembah kehinaan sedangkan dunia merupakan jambatan mencapai kejayaaa di akhirat nanti.

f. Berkata Yang Berfaedah.

Ramai yang tidak menyedari bahawa dosa yang mengelilinginyaadalah disebabkan lidah-lidahnya tidak dipelihara dengan baik. Mengumpat dan mengadu domba merupakan diantara akhlak mazmumah yang boleh menyebabkan seseorang terjerumus ke lembah kehinaan. Elakkan diri daripada menjadi golongan yang memakan daging saudara mereka sendiri dan jangan memandang ringan dengan perkataan yang dikeluarkan dari mulut walaupun atas dasar gurauan atau menyampaikan perkhabaran. Kemungkinan dengan hanya satu perkataan kita telah ditentukan kedudukan di akhirat nanti sama ada memperoleh kebahagian atau sebaliknya. HadisRasulullah SAW ada menyatakan:

Maksudnya: “Seseorang lelaki bertutur dengan satu perkataan yang mendatangkan keredhaan Allah dia sedikitpun tidak menyangka akan beroleh ganjaran seperti itu; di mana Allah telah mencatat ganjaran pahala (berupa keredhaan) untuknya sehinggalah ke hari kiamat. Seseorng lelaki bertutur dengan satu perkataan yang mendatangkan kemurkaan Allah dia sedikitpun tidak menyangkan akan beroleh balasan seperti itu; di mana Allah telah mencatat balasan (berupa kemurkaan) untuknya

sehinggalah hari kiamat”

 

5. Qiamullail.

Qiamullail atau menghidupkan malam dengan amal ibadat kepada Allah merupakan satu amal ibadat yang amat dituntut untuk dilaksanakan. Memperbanyakkan al-Quran, solat tahajjud, zikir dan amalan-amalan yang lain merupakan pengisian yang perlu dilaksanakan bagi memastikan malam-malam yang berlalu dipenuhi dengan pengabdian kepada Allah SWT. Keampunan dari Allah hendaklah dipohon apatah lagi di saat-saat yang penuh dengan keberkatan ini. Firman Allah SWT:

Maksudnya: ” Bersegeralah kamu kepada keampunan dari Tuhan kamu…”

Apabila tibanya Ramadhan, waktu sebelum bersahur adalah paling sesuai untuk mendekatkan diri dengan Allah SWT walaupun hanya sekadar solat dua rakaat. Pada masa inilah, waktu yang sesuai untuk kita memohon keampunan kepadaNya sebagaimana firman Allah:

Maksudnya: “Dan pada waktu sahur mereka memohon keampunan”

Memohon keampunan dengan penuh jiwa dan raga dengan melakukan taubat kepadaNya merupakan suatu kemestian bagi seorang hamba. Taubat adalah kembali kepada ketaatan setelah melakukan maksiat dan ianya mempunyai beberapa syarat iaitu:

a. Meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat.

b. Menyesali di atas perlakuan maksiat yang telah dilakukan.

c. Berazam untuk tidak mengulanginya.

d. Mengembalikan semula hak yang berkaitan dengan orang lain.

Kejutkan isteri dan anak-anak untuk bersama menghidupkan malam dengan penuh ketakwaan kepada Allah SWT. Jika isteri yang terbangun terlebih dahulu, jangan biarkan suami terus terlena dengan mimpinya yang indah. Jika suami yang terbangun dahulu, bisikkanlah ditelinga isteri untuk sama-sama bangun menghidupkan malam yang penuh keberkatan disepanjang bulan ini. Alangkah indahnya jika suasana seperti dihidupkan dan dijadikan sebagai amalan harian yang bukan sahaja hanya berlaku di bulan Ramadhan sahaja. Sikap meremehkan dan tidak mengambil berat dengan membiarkan malam berlalu tanpa dipenuhi dengan apaapa pengisian adalah merupakan satu kerugian yang perlu dielakkan. Perbanyakkanlah qiam dan doa terutamanya di sepuluh terakhir Ramadhan untuk mendapatkan gandaan pahala di sisi Allah SWT.

6. Iktikaf.

Iktikaf amat dituntut untuk dilaksanakan terutamanya di sepuluh terakhir bulan Ramadhan. Iktikaf bermaksud duduk di dalam masjid sebagai ibadat yang disunatkan dengan niat iktikaf. Maksud firman Allah di dalam surah al-Baqarah ayat 125:

“Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, yang i’tikaf, yang ruku’ dan yang sujud”.

Rasulullah SAW amat menitik beratkan amalan i’tikaf ini terutamanya di sepuluh terakhir bulan Ramadhan. Hadis Rasulullah SAW ada menyatakan:

Maksudnya: “Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah SAW biasa beri’tikaf pada sepuluh terakhir hari-hari bulan Ramadhan sehinggalah wafat”

Hukum beriktikaf adalah sunat dan ianya menjadi wajib jika sekiranya seseorang mukmin bernazar untuk melakukan iktikaf. Rasulullah SAW akan beriktikaf di sepuluh terakhir Ramadhan dan amalan ini di sambung oleh para isterinya selepas kewafatan baginda. Apakah matlamat iktikaf? Islam amat menitik beratkan kebersihan hati kerana hati merupakan agen perubahan kepada jasad manusia. Melalui iktikaf yang disertai dengan amalan-amalan mentaqarrubkan (mendekatkan) diri kepada Allah SWT seperti berzikir dan membaca al-Quran serta meninggalkan kesibukan dunia, maka hubungan seorang hamba dengan Allah SWT amat dekat sekali dan sudah tentunya akan menimbulkan keinsafan dalam jiwa seorang hamba. Niatlah dengan penuh keikhlasan untuk beriktikaf di dalam masjid, membaca al-Quran, memperbanyakkan zikir, tafakur,berdoa, bertasbih, bertahmid dan bertakbir agar amalan iktikaf diterima dan seterusnya dapat mendidik jiwa, mendekatkan diri kepada Allah. Elakkan dan hindarkan diri daripada segala perbuatan yang sia-sia dan menjejaskan pahala iktikaf.

Dalam suasana masyarakat di Malaysia yang disibukkan dengan menyambut Aidil Fitri di hari-hari terakhir Ramadhan, maka beruntunglah jika sekiranya kita mengambil kesempatan tersebut dengan melakukan iktikaf. Ini adalah sunnah Rasulullah SAW! Bawalah anak kita sekali untuk bersama duduk beriktikaf disepuluh terakhir bulan Ramadhan di mana-mana masjid yang menganjurkannya. Terdapat masjid-masjid di Malaysia yang menganjurkan program iktikaf disepuluh terakhir Ramadhan dan jangan lepaskan peluang ini,agar sepuluh terakhir tidak berlalu dengan begitu sahaja tanpa dipenuhi dengan ibadat kepadaNya.

7. Peristiwa Bersejarah.

Ceritakan tentang sejarah yang berlaku kepada anak-anak mengenai peristiwa yang berlaku kepada umat Islam di bulan Ramadhan. Kehebatan dan kemenangan umat Islam perlu disebarkan dan diceritakan kepada anak-anak agar mereka memahaminya malah berceritalah apakah kekuatan dan strategi yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dan umat Islam sehingga kecemerlangan diraih oleh umat Islam pada masa yang lalu. Banyak peristiwa besar yang berlaku di bulan Ramadhan antaranya ialah peperangan Badar al-Kubra pada tahun 2 hijrah, pembukaan Kota Mekah pada tahun 8 hijrah dan juga peperangan Ain Jalut yang diketuai oleh SultanQutuz.

Badar al-Kubra yang berlaku pada bulan Ramadhan tahun 2 hijrah menjadi satu iktibar kepada seluruh manusia tentang kekuasaan Allah SWT yang mengatasi segala-galanya. Walaupun dengan kekuatan 313 tentera Islam dan mempunyai kelengkapan peperangan yang amat dhaif jika dibandingkan dengan kekuatan tentera musyrik seramai 1000 orang dan kelengkapan persenjataan yang hebat, akhirnya tentera Islam yang dipimpin oleh Rasulullah SAW berjaya mengalahkan musuh. Kehebatan ini perlu diperincikan dan diceritakan supaya anak-anak mengetahuinya dengan lebih lanjut kerana semuanya itu berlaku di bulan Ramadhan. Ketakwaan yang ditunjukkan, ikhtiar yang dilaksanakan dan tawakkal yang tinggi merupakan ramuan yang cukup untuk membuahkan kemenangan. Kaitkan dengan apa yang berlaku disekitar kehidupan yang melanda umat Islam. Kenapakah kehinaan menimpa, kenapakah penindasan berleluasa dan kenapakan kezalimanbermaharajalela. Ini semuanya mendorong anak-anak untuk sentiasa sedar dengan apa yang berlaku dan seterusnya dapat menghindarkan dirinya daripada terus terpedaya dan terpesona dengan kehidupan dunia yang bersifat sementara.

PENUTUP

Bulan Ramadhan kedatangannya amat ditunggu-tunggu dan pemergiannya akan ditangisi. Ditunggu oleh mukmin yang ingin mengejar segala ganjaran dan keistimewaannya dan ditangisi kerana takut tidak dapat menempuhinya pada tahun akan datang. Ramadhan dipermulaannya adalah rahmat, pertengahannya adalah keampunan dan dipenghujungnya adalah pembebasan daripada api neraka merupakan kurniaan Allah SWT kepada hambaNya untuk direbut. Ramadhan juga sebenarnya masa yang amat sesuai untuk mendidik jiwa seorang hamba dan seterusnya melahirkan sifat ketakwaan yang tinggi sehingga memperolehi syurga yang amat dirindui. Rebutlah peluang keemasan ini.

 

oleh: nurhafiza harun (pp_oryza@yahoo.co.uk)


Ramadhan Bulan “Broadband”

Assalamualaikum,

Dalam era maklumat, informasi dan teknologi, Ramadhan boleh kita umpamakan sebagai bulan “Broadband” atau Jalur Lebar di mana kita berpeluang untuk “download”atau memuat turun sebanyak-banyaknya rahmat dan keampunan dari Allah swt dan dalam masa yang sama kita juga berpeluang untuk “upload” atau memuat naik segala amal-amal soleh yang kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan tersebut.

Di dalam bulan Ramadhan terdapat berbagai kebaikan. Perkara ini terbukti dengan begitu ramainya kehadiran umat Islam di segenap masjid dan surau.

Alhamdulillah, inilah yang membuat kita sepanjang tahun merindukan kehadirannya. Kita akan menyaksikan sebuah transformasi penampilan umat Islam yang begitu bermakna.

Kita juga melihat bahwa umat Islam tiba-tiba menjadi :

1. Gemar membaca Al-Qur’an.

2. Gemar memperbanyak amal soleh dan amal ibadah.

3. Gemar bersedekah.

4. Gemar solat Tarawikh.

5. Gemar memerhatikan nasib kaum fakir miskin serta anak yatim.

6. Kaum muslimat pula lebih gemar menghiasi dirinya dengan tudung dan pakaian menutup aurat.

Di segi yang lain pula, keghairahan untuk berbuat perkara keji dan maksiat mengalami penurunan yang drastik. Walaupun tidak dapat dinafikan masih ada di sana sini pihak-pihak yang tetap melakukannya padahal Nabi saw telah bersabda bahwa “syaitan-syaitan dibelenggu, maksudnya jin.”

Oleh kerana itu Imam Al-Qurthubi rahimahullah mengatakan: kemaksiatan itu berlaku disebabkan oleh sejumlah faktor selain dari syaitan :

1. Jiwa manusia yang buruk.

2. Kebiasaan yang tidak baik.

3. Syaitan dari jenis manusia.

Kalau kita pergi ke negara-negara yang penduduk muslimnya minoriti seperti Amerika, Eropah atau Australia, maka kita akan melihat pemandangan yang jauh lebih menyentuh hati. Di tempat-tampat seperti itu umat Islam tampil penuh dengan ruh persaudaraan dan kasih sayang, terutama bila menyambut dan menyediakan acara “ifthar jama’i” atau majlis berbuka bersama di masjid atau Pusat Islam.

Pelaksanaan majlis berbuka di pelbagai Pusat Islam di negara-negara tersebut menjadi sangat menarik kerana biasanya mereka terdiri dari komuniti muslim antarabangsa yang melibatkan kaum muslimin beraneka keturunan dan bangsa. Kemudian anggota masyarakat masing-masing menyumbangkan makanan khas negara masing-masing.

Subhanallah. .! Suatu pemandangan yang sungguh menyentuh hati. Berhimpunlah mereka iaitu muslim yang beraneka warna kulit, bangsa dan bahasa duduk dalam suatu majlis dengan hidangan yang berlatar belakangkan aneka selera antarabangsa.

Semua duduk bersama diikat oleh rasa cinta dan persaudaraan yang dikenali dengan “al-ukhuwwah al-Islamiyyah” iaitu persaudaraan Islam. Duduk bersama di rumah Allah ta’aala yang merupakan Tuhan kepada orang kulit putih mahupun kulit hitam, Tuhan orang Arab mahupun bukan Arab. Semuanya berhimpun semata-mata untuk mengharapkan rahmat dan ridha Allah ta’aala, Tuhan Yang Maha Esa.

Kemudian biasanya kegiatan berbuka puasa di Pusat Islam seperti di atas dijadikan kegiatan “open house” atau rumah terbuka. Maknanya acara tersebut mengundang dan membuka diri bagi kehadiran masyarakat setempat sekalipun mereka bukan muslim. Perkara ini diharapkan dapat menjadi wasilah mengajak mereka mengenali bahkan tertarik dengan ajaran Islam yang penuh dengan nilai-nilai persaudaraan dan cinta yang hakiki.

Hasil penyelidikan membuktikan bahwa seringkali hidayah Allah ta’aala tercurah pada ketika itu sehingga tidak pelik apabila setiap undangan terbuka acara berbuka puasa seperti di atas menyebabkan ada sahaja orang Amerika, Eropah atau Australia yang kemudiannya tersentuh hati lalu masuk Islam kerana memang hanya ajaran Islamlah yang benar-benar sanggup menghimpun dan menyatukan umat manusia dari aneka latar belakang, warna kulit, bahasa, suku, keturunan dan bangsa. Maha Benar Allah ta’aala ketika berfirman:

“Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS Al-Hujuraat : 13)

Maknanya, umat Islam di negara-negara seperti Amerika, Eropah dan Australia sangat kreatif sehingga sanggup memanfaatkan bulan Ramadhan sebagai wasilah berda’wah mengajak kalangan bukan muslim masuk ke dalam rahmat Allah ta’aala, yakni Al-Islam.

Persoalannya :

“Tidakkah kita yang mempunyai penduduk majoriti muslim di negara ini semestinya lebih sanggup lagi untuk merebut hati warga bukan muslim di negara ini melalui pemanfaatan bulan Ramadhan?”

Jawapannya : Semestinya boleh….

Selain itu Ramadhan juga merupakan bulan yang bertaburan dengan rahmat Allah ta’aala. Inilah bulan di mana musuh Allah ta’aala dan musuh orang-orang beriman (yakni syaitan) dibelenggu, pintu-pintu neraka tertutup dan tidak satupun dibiarkan terbuka sedangkan pintu-pintu syurga dibuka dan tidak satupun yang tertutup.

Rasulullah saw bersabda: “Bila tiba malam pertama bulan Ramadhan para syaitan dibelenggu, maksudnya jin. Dan pintu-pintu neraka ditutup dan tidak satupun yang dibuka dan pintu-pintu syurga dibuka dan tidak satupun yang ditutup.” (HR At Tirmidzi)

Hadits Nabi saw di atas membuatkan kita mengerti mengapa setiap kali memasuki bulan Ramadhan umat Islam mengalami transformasi penampilan yang begitu penting.

Sedarkah kita bahwa ini semua hanya membuktikan betapa hebatnya Allah ta’aala mencurahkan rahmatNya bagi umat manusia yang beriman di bulan Ramadhan?

Maka seharusnya kita merenungi fakta ini dalam tafakkur kita. Maka adalah sayugianya kita memanfaatkan detik berharga ini untuk melaksanakan aktiviti terbaik yang Allah ta’aala perintahkan kita melakukannya. Sudah sepatutnya dalam suasana “banjir” rahmat dan keberkatan dari Allah ta’aala ini, kita umat Islam mengingati kembali firman-firman Allah ta’aala berikut:

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah ta’aala, mengerjakan amal yang soleh, dan berkata, “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri (kaum muslimin).” (QS Fushilat : 33)

“Serulah (manusia) kepada jalan Rabb-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya Rabbmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.” (QS An Nahl : 125)

Pernahkah kita mencuba untuk menimbulkan rasa empati kepada orang-orang bukan muslim di bulan Ramadhan terutama orang-orang yang selama ini kita anggap tidak mempunyai masalah dengan kita ertinya, mereka tidak termasuk golongan “kafir harbi” (orang kafir yang memusuhi Islam). Tahukah kita bahwa bila tiba bulan Ramadhan, orang-orang seperti ini, hatinya cukup tersentuh menyaksikan umat Islam yang sedang mengalami transformasi penampilan yang bermakna.

Kenapa?

Ini adalah kerana di dalam diri merekapun ada aspek fitrah atau kemurnian jiwa yang ditanamkan oleh Allah ta’aala sedangkan fitrah manusia sentiasa cenderung kepada kebaikan.

Fitrah manusia adalah sesuatu yang mampu mengenalpasti mana perbuatan yang baik dan mana perbuatan yang buruk.

Maka ketika orang-orang bukan Muslim yang bukan musuh ini menyaksikan umat Islam tiba-tiba menjadi rajin beribadah, membaca kitab suci, memperbanyakkan sedekah dan menampilkan perpaduan sosialnya, niscaya di dalam diri mereka muncul perasaan terharu kalaupun tidak dapat dikatakan rasa cemburu. Mereka menjadi cemburu kerana sesungguhnya mereka juga ingin merasakan perkara yang serupa. Itulah sebabnya mengapa sebahagian mereka bahkan ada yang secara ikut-ikutan turut sama “berpuasa” bersama umat Islam.

Maka, dalam detik penuh rahmat dan berkat dari Allah ta’aala ini, mengapa kita tidak cuba memanfaatkannya serta terus menawarkan kepada mereka untuk semuanya masuk ke dalam rahmat Allah ta’aala di bulan yang baik ini?

Sampaikanlah kalimat yang biasa Nabi saw sampaikan:

“Aslim Taslam” ertinya “Masuk Islamlah engkau, niscaya engkau bakal selamat di dunia dan di akhirat”

Dengan kedatangan bulan yang penuh rahmat ini, marilah kita bersungguh-sungguh berperanan menjadi penyebar rahmat Allah ta’aala sebagaimana yang diisyaratkan di dalam Al-Qur’an:

“Dan tidaklah kami mengutus engkau (Muhammad saw) melainkan agar menjadi rahmat bagi semesta alam. ” (QS Al-Anbiyaa : 107)

Inilah hakikat sebenarnya umat Islam menjadi rahmat bagi segenap alam semesta. Kita berusaha untuk berkongsi nikmat yang paling mahal yang dianugerahkan oleh Allah ta’aala, iaitu nikmat iman dan Islam.

Ini adalah kerana kita tidak ingin masuk syurga bersendirian. Kita ingin seramai mungkin manusia turut bersama menuju rahmat dan syurga Allah swt dan untuk meraih rahmat dan syurga Allah swt, tidak ada jalan lain selain dari jalan yang telah ditempuh oleh Nabi Muhammad saw iaitu dengan cara berda’wah kepada manusia dengan menampilkan akhlak yang terbaik sehinga rahmat ini dapat dirasakan dan dikecapi oleh seluruh umat manusia sehingga hari Qiamat.

Ya Allah, kami memahami betapa luasnya rahmat dan keampunanMu di bulan Ramadhan. Berilah kekuatan kepada kami untuk kami mampu menarik rahmat dan keampunanMu itu dengan amal-amal soleh kami serta doa-doa kami. Kami juga mengharapkan semoga amal-amal kami yang naik ke atas di terima olehMu manakala rahmat dan keampunanMu tercurah ke bawah dengan sebanyak-banyaknya menerusi jalur lebar yang tidak bertepi di bulan Ramadhan yang penuh berkat.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS (wan_ahmad2007@yahoo.com)


Musibah…Oh…Musibah

Adalah sesuatu yang pasti iaitu setiap daripada kita tidak pernah lari daripada ditimpa musibah dan bencana. Hatta Rasulullah SAW sendiri tidak pernah lekang daripada dilanda pelbagai musibah. Kadang-kadang kita terfikir, apakah yang membuatkan kita sering sahaja ditimpa berbagai-bagai musibah? Sehinggakan seolah-olah kita merasakan hanya diri kita sahaja yang banyak dilanda musibah. Allah berfirman:

‘Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “innalillahi wa inna ilaihi raji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali).’ (Al-Baqarah: 155-156).

Pernah suatu ketika, saya ada menonton satu rancangan yang dikendalikan oleh Dato’ Dr Hj Fadzilah Kamsah dan beliau membicarakan mengenai perkara ini iaitu musibah. Menurut beliau, ada beberapa perkara yang menyebabkan seseorang itu dilanda musibah. Antaranya ialah:

1) Allah sayang kepada kita.

2) Allah mahu menyuci dosa kita disebabkan oleh dosa kita yang banyak.

3) Allah mahu menguji seteguh mana kekuatan iman kita.

4) Allah mahu mengangkat martabat kita.

5) Allah tidak pernah menzalimi hamba-hambaNya. Tetapi hamba-hambaNya yang menzalimi diri sendiri.

6) Setiap kebaikan bermula dengan musibah.

7) Untuk menyedarkan diri kita yang sentiasa alpa.

8)Kita tidak mengenal diri sendiri. Perlu muhasabah diri tentang kesalahan yang telah kita lakukan.

9) Allah mahu beri yang lebih baik.

10) Sebab terlalu gopoh gapah dalam melakukan sesuatu perkara.

Itu adalah antara 10 perkara yang menjadi punca seseorang ditimpa musibah. Selain daripada itu, Dato’ juga telah berkongsi cara-cara ketika menghadapi sesuatu musibah. Antara teknik atau cara yang boleh digunakan ialah:

1) Menukar paradigma dengan merasakan musibah adalah tanda Allah sayang kepada kita.

2) Cuba menukar keadaan persekitaran kalau ada masalah.

3) Mengambil wudhu’, minum air atau menghirup udara segar.

4) Muhasabah diri. Terus tanya diri sendiri bagaimana musibah boleh menimpa diri kita yang mungkin disebabkan oleh dosa kita.

5) Berkongsi dengan sahabat yang setia.

6) Sentiasa senyum apabila menghadapi musibah.

7) Menunaikan solat taubat dan beristighfar.

8)Memperbanyakkan doa. Jangan sombong untuk berdoa kerana orang yang tidak berdoa boleh dianggap sombong dengan tuhan.

9) Sabar dan redha kerana Allah ingin mengangkat martabat. Ujian yang diberikan Allah adalah berdasarkan kemampuan insan.

10) Menunaikan solat sunat hajat.

11) Cuba lihat kepada orang yang lebih hebat ditimpa musibah.

12) Mendoakan kepada orang lain supaya Allah boleh selesaikan masalah dia.

13) Selalu ziarah untuk eratkan silaturrahim.

14) Menyuci hati dan sentiasa minta nasihat.

15) Jangan lupa untuk membaca ‘innalillahi wa inna ilaihi raji’uun’ ketika ditimpa musibah.

Begitulah kita sebagai insan yang lemah dan serba kekurangan yang tidak dapat mengelak daripada dilanda musibah. Cuma satu perkara yang pasti adalah setiap sesuatu perkara yang berlaku adalah ujian daripada Allah. Allah berfirman: ‘Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan “kami telah beriman” dan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.’ (Al-‘Ankabut: 3-4). Dan ujian Allah adalah berdasarkan kemampuan manusia. Allah berfirman: ‘Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya…’ (Al-Baqarah: 286)

Wallahu ‘alam…

-abuammar80.blogspot.com-


RINGKASAN TAFSIR SURAH NUH

Pendahuluan

Surah Nuh mengandungi 28 ayat. Keseluruhan surah ini menceritakan perutusan Nabi Nuh A.S mnyampaikan dakwah kepada kaumnya. Surah ini juga menjelaskan pengalaman pahit getir dakwah Nabi Nuh menghadapi kedegilan dan kesesatan kaumnya yang hanyut di belakang pemimpin-pemimpin yang mempunyai kuasa, harta dan pengaruh yang kuat tetapi sesat dan angkuh untuk menerima kebenaran dan hidayat. Di samping itu, surah ini juga menggambarkan perjuangan yang penuh dengan kesusahan, kepenatan yang menuntut kepada kesabaran, pengorbanan dan kegigihan para rasul dalam menyebarkan dakwah kepada manusia yang sesat, degil, menderhaka, angkuh dan pandai membuat tipu daya dan helah.

 

Sumber risalah dan ‘aqidah (more…)


Program Usbuq Ruhi

PROGRAM  USBUQ  RUHI

IKATAN MUSLIMIN MALAYSIA PULAU PINANG( ISMA ) 

Latarbelakang 

Dakwah  kita adalah dakwah tarbiyyah  rabbaniyyah .Justeru itu, mutalaq dakwah ini memerlukan   jundi-jundi yang sentiasa bertaqqarub kepada Allah dan menjadikan matlamat hidup untuk mencari rehda ilahi. Ungkapan yang menjadi alunan kita ialah “ Allahu Ghayatuna “ (more…)